Maskapai Garuda Buka Penerbangan ke Nias

Maskapai Garuda Buka Penerbangan ke Nias

443
0
SHARE

DELISERDANG, (WN) – Wakil Gubernur (Wagub) Sumatera Utara (Sumut) Ir H Tengku Erry Nuradi berharap pertumbuhan ekonomi di Kepulauan Nias meningkat dengan dibukanya penerbangan Garuda Indonesia Airways (GA) dari Bandara Kualanamu International Airposrt (KNIA) menuju Bandara Binaka Gunung Sitoli.

Harapan tersebut disampaikan Wagub Sumut Tengku Erry Nuradi saat pelepasan penerbangan perdana pesawat Garuda dengan nomor penerbangan GA ATR 72-600 dari KNIA menuju Gunung Sitoli.

Peresmian penerbangan perdana ditandai dengan pemukulan gendang dan pemotongan pita di Shapire Manday Lounge, Terminal Keberangkatan Internasional, Senin (15/12/2014).

“Akses menuju Nias semakin terbuka. Hal ini sangat baik dalam mendukung proses pembangunan di Nias. Keterbukaan akses ini juga diharapkan meningkatkan perekonomian masyarakat di Kepulauan Nias,” harap Erry.

Erry juga menyatakan, Kepualauan Nias memiki Sumber Daya Alam, terutama potensi daerah wisata yang sangat menjanjikan. Dengan adanya penerbangan yang dapat melayani penumpang, tentu tingkat kunjungan wisatawan mancanegara turut meningkat.

“Selama ini, akses penerbangan menuju Kepulauan Nias masih terbatas. Hanya dilayani sejumlah penerbangan perintis. Saat ini Garuda Indonesia telah membuka rute baru ke Nias. Ini akan meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke sejumlah destinasi wisata di Kepulauan Nias,” tegas Erry.

Erry juga menyampaikan apresiasinya kepada Manajemen GA yang berani melakukan terobosan dengan membuka rute baru jarak pendek, KNIA menuju Gunung Sitoli. Kemajuan ini dapat ditingkatkan lagi dengan membuka rute Gunung Sitoli langsung menuju Jakarta di masa mendatang.

“Sangat luar biasa jika Garuda membuka rute Nias-Jakarta atau sebaliknya. Akses menuju daerah kaya wisata andalan Sumut ini pasti akan terbuka lebar. Saya optimis, target kunjungan wisata ke Sumut tahun 2015 mendatan akan tercapai,” ujar Erry.

Erry juga berharap, GA terus melakukan peningkatan pelayanan dengan penyediaan pesawat dari jenis ATR menjadi Bombardier atau CR1000. Tidak hanya ke Kepulauan Nias, GA juga diharapkan segera membuka akses baru ke Bandara Silangit di Sibolga atau sejumlah bandara lainnya di Sumut.

“Saya masih ingat, penerbangan komersil perdana dari Medan menuju Nias dibuka Merpati Airlines dengan menggunakan pesawat Sutra Air sekitar tahun 2000 lalu. Jalur ini mendapat subsidi dari Pemerintah Provinsi dan Pemintah Kabupaten Nias,” kenang Erry.

Senior Manager Coorporate, Business Development Region 1 Domestik GA Husein Abdurrahman mengatakan, rute KNIA-Gunung Sitoli merupakan bagian upaya untuk memenuhi permintaan pasar serta komitmen Garuda memperkuat jaringan penerbangan domestik, khususnya memperkuat konektivitas dari Medan. Selain itu, rute tersebut juga bagian dari dukungan Garuda bagi perkembangan perekonomian dan wisata Sumut, termasuk di Kepulauan Nias. Penerbangan tersebut juga dimaksudkan menguatkan koneksi di sejumlah kota kabupaten di wilayah Barat Indonesia.

“Pada November lalu, Garuda telah menghubungkan sejumlah kota di Kalimantan yakni Balikpapan-Palangkaraya-Pontianak dan Putussibau. Sejak 1 Desember lalu, GA juga telah menghubungkan Ambon dengan Ternate, Samlaki dan Langgur di Kepulauan Maluku,” tegas Husein.

Secara rinci Husein menerangkan, penerbangan KNIA-Gunung Sitoli pulang pergi akan beroperasi dua kali setiap harinya dengan pesawat ATR 72-600 Explore dengan kapasitas 70 kursi kelas ekonomi. GA ATR 72-600 Explore dengan penerbangan 7116 akan berangkat dari KNIA sekira pukul 09.00 dan tiba di Bandara Binaka Gunung Sitoli sekira pukul 10.00 WIN. Sedang GA 7118 dari KNIA sekira pukul 12.15 WIB dan tiba di bandara Binaka Gunung Sitoli sekira pukul 13.15.

“Sementara dari Gunung Sitoli ke Medan akan dilayani oleh GA 7117 yang berangkat sekira pukul 10.40 tiba di KNIA sekira pukul 11.35 WIB dan dari Gunung Sitoli dengan GA 7119 sekira pukul 13.55 tiba di KNIA sekira pukul 14.50 WIB,” tegas Hisein.
Hal senada, Husein juga optimis penerbangan KNIA-Gunung Sitoli merupakan jalur menjanjikan, karena Kepulauan Nias memiliki daya tarik wisata mendunia seperti selancar (surfing) dan wisata budaya Lompat Batu.

“Rute Medan-Nias merupakan planning akhir 2013. Seharusnya awal Januari namun kita percepat hari ini (Senin 15/12) mengingat permintaan pasar terkait perayaan Natal dan Tahun Baru 2015 dan jenis pesawat yang digunakan adalah ATR,” ujar Husein.
Setelah Nias, Husein menegaskan, GA sudah memprogramkan pesawat jenis ATR milik GA untuk rute KNIA-Meulaboh dan KNIA-Lhokseumawe. Khusus Meulaboh terjadwal setiap hari Selasa, Kamis, dan Sabtu. Sementara Lhokseumawe terjadwal Senin, Rabu dan Jumat.

“Khusus untuk KNIA-Sabang, masih dalam proses. Rute ke Sabang itu pasti, apalagi kita sudah melayani penerbangan ke Merauke. Intinya GA siap melayani rute penerbangan domestik dari Sabang sampai Merauke,” ucap Husein optimis.

Head Stasion Manager GA KNIA Ilalluddin Harahap menyatakan, GA masih melakukan uji kelayakan untuk membuka rute di sejumlah bandara kecil di Kabupaten Kota di Sumut dan Aceh, terutama kelayakan landasan pacu (runway). Bandara Binaka Gunung Sitoli misalnya memilik panjang runway bisa didarati jenis ATR yakni 1.800 m x 30 m, namun pihak Pemkab Nias tahun depan sudah menganggarkan dana untuk penambahan panjang runway menjadi 2.200. “Nah, ini sudah bisa GA Bombardir atau CR1000 mendarat di Bandara Binaka, Nias,” tegas Ilalluddin. ( Harry )

Comments

comments

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY